Minggu, 05 Jul 2020
  • Home
  • Peristiwa
  • Sidang Perdata Yayasan Hai Cu King, PH Andi Eko Tolak Reflik Penggugat

Peristiwa

Sidang Perdata Yayasan Hai Cu King, PH Andi Eko Tolak Reflik Penggugat

Laporan: Jonathan Surbakti
admin
Kamis, 28 Mei 2020 19:01
(Foto: Jonathan Surbakti)
Sidang gugatan perdata antara Yayasan Hai Cu King sebagai penggugat melawan Andi Eko sebagai tergugat digelar di Pengadilan Negeri Rokan Hilir dengan agenda Duplik (jawaban) dari tergugat Kamis (28/05/ 2020)
UJUNGTANJUNG-Sidang gugatan perdata antara Yayasan Hai Cu King sebagai penggugat melawan Andi Eko sebagai tergugat digelar di Pengadilan Negeri Rokan Hilir dengan agenda Duplik (jawaban) dari tergugat  Kamis (28/05/ 2020), Penasehat Hukum (PH), Andi Eko secara tegas menolak dan membantah seluruh dalil replik dari penggugat

Pantauan sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Muhammad Hanafi Isya SH.MH, didampingi hakim anggota Boy Jefri Paulus  Sembiring, SH. MH dan Nora SH serta dibantu Panitera Pengganti (PP) Saipul SH. Sementara kuasa hukum Penggugat dihadiri M.Tampubolon SH dan kuasa hukum tergugat dihadiri Novee Albert Gultom SH.

Dalam persidangan, Andi Eko semula selaku  tergugat  dalam Konvensi saat ini sebagai Penggugat  Dalam Rekonvensi yang diwakili Kuasa Hukum Novee Albert Gultom SH langsung menyampaikan Duplik terhadap Replik Penggugat sebelumnya yang berikan kepada Ketua Majelis Hakim dan kuasa hukum dari Yayasan Hai Cu King sebagai penggugat .

Sempat ketua majelis hakim menanyakan kepada kuasa hukum Penggugat DR/Tergugat DK, apakah Duplik ini dianggap dibacakan atau langsung dibacakan, jawab Kuasa Hukum Andi Eko,  Novee Albert Gultom SH, Dianggap dibacakan yang mulia. 
Selanjutnya Ketua Majelis Hakim menunda sidang minggu depan dengan agenda pembuktian dari Yayasan Hai Cu King sebagai penggugat, ucap Muhammad Hanafi Isya, SH. MH sebelum menutup persidangan.

Usai sidang, Kuasa Andi Eko,  Hukum Novee Albert Gultom SH menjelaskan bahwa Tergugat DK secara tegas menolak dan membantah seluruh dalil replik dari penggugat. Pasalnya dalil replik Penggugat yang pada pokoknya menyatakan telah menguasai tanah seluas 4.991 M2 berdasarkan sertifikat hak bangunan nomor 2 tahun 2019 adalah tidak benar dan harus ditolak sebab dasar terbit sertifikat tersebut berdasarkan surat keterangan riwayat kepemilikan/penguasaan tanah (SKRP) atas nama Eddy Wijaya.

Perlu diketahui surat keterangan riwayat kepemilikan/penguasaan tanah (SKRP) atas nama Eddy Wijaya tertanggal 03 Juli 2013 atas nama Eddy Wijaya tidak sah secara hukum karena dibuat diatas tanah seluas 2500 M2 yang sudah ada terlebih dahulu dimiliki oleh Kliennya Andi Eko sesuai surat keterangan tanah No Register 37/SKT/SB/VII/2010 tertanggal 14 Juli 2010. Berarti secara hukum pula sertifikat hak bangunan no.2 tahun 2019 atas nama penggugat adalah tidak sah dan berkekuatan hukum karena dasarnya tidak sah. Ungkap Kuasa Hukum Novee Albert Gultom SH kepada awak media, Kamis (28/5).

"Ini kan aneh, sudah jelas lahan itu milik klien saya ,masih juga digugat keperdataan Padahal perkara pidananya masih berlanjut dipersidangan Pengadilan Negeri Rokan Hilir dengan terdakwa Maswardi (Penghulu Sungai Bakau) dan Jumadi terkait pemalsuan surat keterangan riwayat pemilikan / penguasaan tanah atas nama Eddy wijaya walaupun status tersangka Eddy Wijaya saat ini masih P-19, Kenapa masih menggugat perdata, ada apa dengan kasus ini" kata Novee Albert Gultom, SH  mempertanyakan.
Dalam hal ini mohon menjadi pertimbangan ketua majelis hakim Pengadilan Negeri Rokan Hilir dalam mengambil putusannya, Kami selaku kuasa hukum Andi Eko merasa bahwa bukti kepemilikan tergugat lebih dahulu dibandingkan kepemilikan penggugat diatas tanah obyek sengketa. Karena itu haruslah ditolaknya gugatan tersebut, ungkapnya

Sementara itu  Andi Eko kepada wartawan mengatakan dalam kasusnya  ini, dia minta kepada aparat penegak hukum harus idependen dan  jangan ada main mata,”Kami percayakan Yang Mulia Hakim Pengadilan Negeri Rokan Hilir untuk mengadili perkara ini dengan seadil-adilnya, jangan orang kecil seperti kami ini dianggap tidak ada apa apanya dan tiada keadilan sama sekali,” pungkas  Andi Eko (jon)

Editor: 1

Peristiwa
Berita Terkait
  • Minggu, 05 Jul 2020 17:24

    Miliki Daun Ganja Kering, Warga Dumai Ini Ditangkap Tim-Sus Polsek Mandau, Polres Bengkalis

    Bengkalis - Minggu, 5 Juli 2020, sekira jam 00.00 Wib, Tim Khusus (Tim-Sus) Polsek Mandau Polres Bengkalis, berhasil melakukan pengungkapan kasus Tindak Pidana Narkotika jenis Daun Ganja Kering.Yang m

  • Minggu, 05 Jul 2020 14:13

    TNI/Polri dan Satpol PP Laksanakan Penegakan Disiplin Protokol Kesehatan di Pasar Pagi

    SIAK - Babinsa Koramil 03/Siak dan Babinkamtibmas Kec. Mempura yang tergabung dalam Satuan tugas penegakan disiplin protokol Kesehatan (Satgas Gakplin Protkes) melaksanakan monitoring di wilayah Kecam

  • Minggu, 05 Jul 2020 14:08

    Aparat Gabungan di Siak Terus Melakukan Patroli di Malam Hari Guna Pencegahan Penyebaran Covid-19

    SIAK - Anggota Koramil 03/Siak, bersama Polsek Siak dan Satpol PP Kabupaten Siak melakukan berbagai tindakan dalam upaya mencegah penyebaran Covid-19 yang lebih serius dan masif, Kegiatan rutin d

  • Sabtu, 04 Jul 2020 19:00

    Peduli dengan Wabah Covid-19, BOB PT BSP Pertamina Hulu Serahkan Bantuan Sembako Ke Pemkab Siak

    SIAK - Badan Operasi Bersama (BOB) PT Bumi Siak Pusako Pertamina Hulu menyerahkan Bantuan berupa sembako yang diperuntukkan bagi masyarakat Terdampak Covid19 melalui Pemerintah Daerah Kabupaten Siak y

  • Sabtu, 04 Jul 2020 18:59

    Tim Gugus Tugas Covid19 Kec. Sungai Apit Lakukan Rapid Test ke Pada120 Warga

    SIAK - Tim gugus tugas penanganan Covid-19 Kecamatan Sungai Apit, mengelar Rapid Test untuk 120 warga  masyarakat Kecamatan Sungai Apit, pada Jum'at (03/07/20) di Gedung pertemuan Kecamatan

  • komentar Pembaca

    Copyright © 2012 - 2020 spiritriau.com. All Rights Reserved.