Kamis, 02 Des 2021
SMSI
  • Home
  • Nasional
  • Diusir dan Disebut Pelanggar HAM, Moeldoko Hormati Suara Massa Aksi Kamisan

Diusir dan Disebut Pelanggar HAM, Moeldoko Hormati Suara Massa Aksi Kamisan

Admin
Jumat, 19 Nov 2021 08:53
merdeka.com

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menanggapi santai penolakan dan pengusiran yang dilakukan peserta aksi Kamisan di Semarang, Jawa Tengah. Mantan Panglima TNI ini menghormati dan menghargai sikap massa.

"Saya datang ke sana untuk melihat berbagai spanduknya, terus saya mencoba untuk berbicara dengan mereka, tapi berbagai suara dari mereka tidak menginginkan atas apa yang disampaikan bagi saya itu sesuatu yang biasa," kata Moeldoko dalam video berdurasi kurang lebih 8 menit, Jumat(18/11).

"Saya menghormati dan menghargai apa yang sudah disuarakan," tambahnya.

Sebelum ditolak masa aksi Kamisan, Moeldoko menghadiri diskusi Festival HAM di Semarang. Dia menjelaskan, kegiatan itu diharapkan bisa jadi ajang berbagi untuk berinovasi, sehingga bisa menjaga dan mengawal persoalan-persoalan HAM.

"Kita tidak hanya memikirkan persoalan masa lalu, tapi bagaimana kita menata persoalan-persoalan HAM masa depan yang semakin baik, beriringan dengan apa yang dilakukan oleh pemerintah, baik dari sisi kebijakan maupun implementasinya, itu sebetulnya yang sedang dipikirkan dalam Festival HAM itu," jelasnya.

Diketahui, dari video berdurasi 2,12 detik yang diunggah Pengacara LBH Semarang, Cornel Gea dalam akun media sosialnya, terlihat Moeldoko ingin mengutarakan sesuatu tetapi langsung ditolak massa.

"Pergi, pergi," kata sejumlah massa aksi dalam video tersebut.

"Ya teman-teman sekalian," Moeldoko mencoba untuk berbicara.

Tetapi ajakan Moeldoko langsung ditolak. Mereka meminta agar mantan Panglima TNI tersebut meninggalkan tempat.

"Kami bukan teman Bapak, sudah pulang saja. Pelanggar HAM enggak boleh ngomong. Sudah Pak kami tidak mau mendengar omongan Bapak. Pelanggar HAM," teriak mereka.

Sementara itu dikutip dalam keterangan tertulis, Cornel Gea menjelaskan alasan masa aksi mengusir Moeldoko lantaran tidak ingin aksi tersebut sebagai wadah oligarki bicara. Sebab aksi tersebut adalah tempat untuk panggung rakyat, bukan para pejabat.

"Moeldoko, Hendardi sudah disiapkan panggung yang nyaman dibayar pakai uang rakyat dalam Festival HAM, kenapa masih juga mau mengambil panggung rakyat," katanya. 

Sumber: merdeka.com

komentar Pembaca

Copyright © 2012 - 2021 spiritriau.com. All Rights Reserved.