Rabu, 25 Nov 2020
SMSI
  • Home
  • Ekbis
  • Lagi, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 1.007.000 per Gram

Lagi, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 1.007.000 per Gram

Admin
Rabu, 28 Okt 2020 09:49
liputan6.com

 Jakarta - Harga emas Antam atau emas yang dijual PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) pada hari ini kembali bertahan di Rp 1.007.000 per gram. Sudha dua hari berturut turut harga emas Antam tak berubah.

Sedangkan untuk harga buyback emas Antam, Rabu (28/10/2020), juga bertahan di Rp 899 ribu per gram. Harga buyback merupakan patokan bila Anda menjual, maka Antam akan membelinya di harga Rp 899 ribu per gram.

Sementara harga emas Antam bercorak batik dengan ukuran 10 gram ditetapkan Rp 10.420.000. Sedangkan untuk ukuran 20 gram ditetapkan Rp 20.200.000.

Ini merupakan harga emas Antam yang dijual di Pulogadung, Jakarta. Saat ini, Antam menjual emas dengan ukuran mulai 0,5 gram hingga 1.000 gram. Hingga pukul 08.22 WIB, mayoritas ukuran emas Antam masih tersedia.

Harga emas Antam belum termasuk PPh 22 sebesar 0,9 persen. Anda bisa memperoleh potongan pajak lebih rendah (0,45 persen) jika menyertakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Berikut daftar harga emas Antam:

* Pecahan 0,5 gram Rp 533.500

* Pecahan 1 gram Rp 1.007.000

* Pecahan 2 gram Rp 1.954.000

* Pecahan 3 gram Rp 2.906.000

* Pecahan 5 gram Rp 4.815.000

* Pecahan 10 gram Rp 9.565.000

* Pecahan 25 gram Rp 23.787.000

* Pecahan 50 gram Rp 47.495.000

* Pecahan 100 gram Rp 94.912.000

* Pecahan 250 gram Rp 237.015.000

* Pecahan 500 gram Rp 473.820.000

* Pecahan 1.000 gram Rp 947.600.000.

Peningkatan Kasus Covid-19 Dunia Bawa Harga Emas Naik Tipis

Harga emas naik tipis pada hari Selasa, dibantu oleh dolar yang lebih lemah dan kekhawatiran atas lonjakan kedua dalam kasus virus corona. Meskipun di sisi lain logam safe-haven bertahan dalam kisaran sempit karena fokus investor pada pemilihan presiden AS minggu depan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (28/10/2020), harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi USD 1,909.58 per ounce. Emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.911,90.

Indeks dolar tergelincir 0,3 persen terhadap para pesaingnya, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

"Emas terjebak dalam kisaran yang ketat dan mungkin tidak akan ada terlalu banyak aktivitas sebelum pemilihan AS," kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS.

Namun, masyarakat masih membawa bias bullish pada harga emas karena kekhawatiran virus corona, perlambatan ekonomi global, dan langkah-langkah stimulus, yang mendorong investor untuk menambah emas ke dalam portofolionya, tambahnya.

Amerika Serikat, Rusia, Prancis, dan banyak negara lain mencatat rekor infeksi virus corona, memaksa beberapa negara memberlakukan pembatasan baru.

Gedung Putih pada hari Selasa memadamkan ekspektasi untuk paket bantuan virus corona yang akan disepakati oleh pemilihan presiden AS 3 November.

Penantang Demokrat Joe Biden memimpin jajak pendapat nasional daripada Presiden Donald Trump. Akan tetapi persaingan jauh lebih ketat di negara bagian yang menentukan hasil pemilu.

"Prospek emas akan tetap sangat bullish jika Hari Pemilu memberikan 'gelombang biru' yang menandakan stimulus besar-besaran pada bantuan virus corona dan pengeluaran infrastruktur," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA, dalam sebuah catatan.

Harga emas telah melonjak 26 persen tahun ini di tengah tingkat stimulus global yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi.

Sumber: liputan6.com

komentar Pembaca

Copyright © 2012 - 2020 spiritriau.com. All Rights Reserved.