iklan Situs
 
Minggu, 11 Juni 2017 | 09:43:09
Opini

Kopdit Merdeka di Antara Awan Panas Sinabung

Oleh: Suhayri Ramadhan

Sebarkan:
internet
Ilustrasi

Berdirinya Koperasi Mer­de­­ka pertengahan tahun 1987 di Desa Merdeka Kecamatan Merdeka Tanah Karo dalam se­­mangat demokratis dan ke­terbukaan untuk membantu ang­gotanya. Ketika tahun per­tama ber­diri, anggota yang ber­himpun tidak sampai 500 orang warga di desa tersebut.

Perkem­ba­ngan koperasi berjalan sangat wajar, dengan simpanan wajib per­tama ke­pada anggota ketika itu senilai Rp. 200,-. Semangat ke­bersa­maan, kemandirian dan ker­jasama anggota dengan pe­n­gelolaan dana secara demok­ratis.

Lam­bat laun kope­rasi ini semakin ber­kembang seiring semakin banyak­nya masya­ra­kat sekitar yang secara su­karela menjadi anggotanya. Per­kem­bangan dan kemajuan koperasi juga ditandai dengan naiknya jumlah iuran bula­n­an anggota yang dilaksa­nakan secara bertahap, yakni mulai dari Rp. 500, Rp. 1.000, Rp. 5.000, Rp. 10.000 dan terus me­­ningkat seiring kebutu­han dan peni­ng­katan kehidupan ekonomi anggota.

Saat ini jumlah iuran yang dikena­kan kepada anggo­ta ko­perasi adalah minimal Rp. 30.000 dan maksimal Rp. 200.000. Jumlah anggotanya pun telah mencapai 15 ribu orang de­ngan total aset se­banyak Rp. 37 miliar. Se­baran ang­gotanya, bahkan saat ini tidak hanya di Kabupaten Karo semata, tapi juga sudah sam­pai ke Deliserdang dan Ka­­bupaten Langkat. Saat ini kantor Koperasi Merdeka ber­ada di Jalan Udara Tanah Ka­­ro.

Karena koperasi meme­gang teguh prinsip pemberian jasa sesuai besar­nya jasa usaha yang diberikan. Sudah barang tentu, semakin besar memba­yar iuran, akan semakin besar pula manfaat yang akan dipe­roleh. Begitu pula yang berla­ngsung di Koperasi Merdeka.

Ketua Credit Union/CU atau Koperasi Kredit Mer­de­ka, Markasta Sinulingga keti­ka di­temui penulis mence­ri­takan perjalanan panjang ko­perasi dengan suka duka­nya. Menurut Markasta ke­berha­silan koperasi dalam membe­rikan kesejahteraan anggota merupakan bagian penting kemajuan koperasi yang me­ngutamakan kerjasa­ma dan azas demokratis.

Dia mengisahkan kena­n­gan manis Koperasi Merde­ka ke­ti­ka krisis ekonomi me­lan­da ne­­­geri pada tahun 1998. Se­­bab di saat ekonomi menga­lami kelesuan parah, Koperasi Merdeka dengan semangat kebersa­maannya mam­­pu ber­ta­han dan mem­bantu ang­go­ta­nya. Koperasi ini bahkan te­rus ber­kembang dengan pe­ning­ka­tan jumlah ang­gota secara signifikan ketika itu.

Pa­­dahal ketika itu cukup ba­­n­yak lem­baga jasa keua­ngan seperti bank papan atas yang ter­paksa ditutup atau ter­paksa mer­ger de­ngan bank yang lebih kuat la­innya.

"Ketika krisis moneter ka­mi dapat ber­tahan bahkan de­ngan pertumbuhan anggota relatif meningkat," kenang Markasta.

Semangat keber­sa­maan dan demo­krasi yang menguta­makan nilai sukarela serta ke­terbukaan selalu dipegang te­guh oleh pengurus koperasi. Anggota juga mendapat pem­bagian SHU secara adil, sehi­ngga menjadi spirit ang­gota untuk terus bekerja.

Erupsi Sinabung

Akan tetapi, perjalanan pan­­jang Koperasi Merdeka yang telah menca­pai 30 tahun itu, harus ber­ha­dapan dengan musibah meletus­nya Gun­ung Sina­bung Tanah Karo yang ter­nyata ber­langsung cukup lama. Gunung ter­t­inggi di Sumatera Utara itu pertama kali meletus tanggal 27 Ag­ustus 2010. Dan ternyata sam­pai 2017 ini masih me­mun­­tahkan awan panas­nya.

Dampaknya tentu gam­pa­ng ditebak, yaitu hasil per­ta­nian warga yang selama ini me­ngandalkan kesuburan tanah, rusak total akibat sem­buran awan panas Sinabung. Begi­tu juga dengan petani yang men­jadi anggota Kope­rasi Mer­deka terutama yang ber­ada di tiga desa dua ke­ca­ma­tan, yaitu Desa Suka­me­riah Kecamatan Pa­yung, De­sa Be­kerah dan De­sa Si­ma­cem Ke­camatan Nam­an­teran ikut ter­kena im­basnya.

Karena kondisi sangat sulit ini, sekitar 8.000 anggota ko­perasi yang berada di ketiga desa itu pun merasakan sangat kesulitan dalam memenuhi ke­wajiban iu­ran bulanan dan pengem­ba­lian pinjaman me­re­ka di ko­perasi.

Menurut Markasta, ada se­nilai Rp. 8 miliar lebih dana ko­pe­rasi yang harus tertahan di tangan anggota. Persoa­lannya pengurus juga tidak bisa me­minta secara terus menerus kepada anggota un­tuk mem­bayar kewaji­bannya itu.

"Kami terpaksa menunggu sampai masyara­kat bisa kem­bali pulih," ungkap Si­nu­li­ngga.

Teknologi informasi

Sebenarnya Markasta in­gin me­man­faatkan kemajuan teknologi informasi yang se­karang berkembang sangat pesat untuk menyampai­kan pesan-pesan positif untuk me­motivasi ang­gota koperasi yang se­dang dirundung mu­si­bah ter­sebut. Ada beberapa pera­ng­kat IT yang sekarang lazim digu­nakan masyarakat secara um­um, diantaranya face­book, whats up, line, ins­tag­ram dan lainya.

Tapi niat baik itu terpaksa harus di­­tahan Markasta. Pa­salnya su­asana anggota yang tengah mengha­dapi letusan awan pa­nas itu sangat labil dan ter­tekan secara psiko­logis. Itu makanya dia meng­u­r­ungkan niat mengirim su­gesti kepada anggota koperasi melalui jaringan kemajuan IT itu. Se­bab sekalipun sangat po­sitif, tapi Markasta ra­gu para anggotanya punya ke­sem­pa­tan yang cukup untuk itu.

"Kalaupun ada informasi dari anggota, hanya menyam­paikan suasana terkini Gun­ung Si­nabung," kenang Sinu­li­ngga.

Sebenarnya, ketika Gun­ung Sina­bung mele­tus baru ber­jalan beberapa bulan. Pe­ngurus kopera­si berupaya mem­berikan motivasi serta ban­tuan dengan memberikan keri­nganan ke­pa­­da anggota yang menjadi korban letusan Gu­nung Sina­bung dengan pe­ng­urangan bunga pinja­man se­lama enam bulan.

Kami juga memberikan bantuan kebutu­han pokok kepada masyarakat di sekitar kaki Gunung Sinabung. Akan tetapi, ternyata la­ng­kah ini tidak dapat berjalan ef­ektif. Harapan agar dana Rp. 8 mi­liar aset ko­perasi ya­­ng masih tertahan oleh anggota yang dirundung ben­cana pun tidak membe­rikan hasil maksimal.

Kemudian bersama bebera­pa NGO yang peduli terhadap korban erupsi Sinabung, ikut serta melaksanakan pelatihan keterampilan kepada korban erupsi. Ketika itu kepada ka­um ibu dan remaja wanita di­­berikan pelatihan keteram­pilan membuat kue dan ma­kanan ringan. Kepada kaum bapak diberikan keteram­pilan bengkel serta keterampilan lainnya.

Markasta mengakui tidak mudah melaku­kan pendeka­tan kepada anggota koperasi yang lagi dirundung musibah itu, khususnya agar mereka dapat kembali membayar ke­wajiban bulanan sebagai ang­gota koperasi. Dia sangat me­nyadari bahwa prinsip ke­mandirian, pendidikan per­ko­­­perasian dan ker­jasama ang­gota harus dapat berjalan simultan sehingga koperasi yang mengu­tamakan azas de­mokrasi dan keterbukaan itu dapat terus berkembang.

Pengawas CU Merdeka, An­­di Surbakti yang ditemui terpisah mengakui, semburan awan panas Gunung Sina­bung yang berlang­sung sangat lama, merupakan ujian dari Tuhan kepada hamba Nya.

Erupsi gunung tertinggi di Sumatera Utara yang telah memasuki tahun ketujuh itu, me­rubah suasana masyarakat ya­ng selama ini mengolah dan meman­fa­atkan lahan per­tanian di kaki gu­nung dengan sayur mayur dan hasilnya di­pasarkan di Medan dan be­berapa kota be­sar lainnya ha­rus mengalami gangguan.

Tentu akibat dari musibah ini, kemampuan anggota koperasi untuk memenuhi ke­wajiban mereka sebagai ang­gota ikut terganggu.

"Ini pelajaran berharga dari Yang Maha Kuasa. Dan kita yakin bahwa Tuhan akan memberikan hikmah terbaik buat petani," ungkapnya.***

(Tulisan Ini diikutsertakan dalam Lomba Koperasi dan UKM 2017)

sumber:analisadaily.com

 
 
Komentar
 
Berita Terkait
Sabtu, 18 November 2017 | 21:57:40

HGN 2017, Guru Miliki Peran Besar Cerdaskan Anak Bangsa

TEMBILAHAN - Menyambut datangnya Hari Guru Nasional (HGN) tahun 2017 yang jatuh pada tanggal 25 November, Bupati Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), HM Wardan menyampaikan sebuah pesan tentang peran guru dalam p
Sabtu, 18 November 2017 | 20:07:50

Kasrem 031/Wira Bima Hadiri Rakor Camat di Riau

PEKANBARU – Kasrem 031/Wira Bima Kolonel Czi I Nyoman Parwata  SE, M.Si, M.Tr (Han) mengikuti Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) bersama seluruh Camat se-Indonesia regional barat.Rakornas tersebut secara
Sabtu, 18 November 2017 | 20:05:42

Terkait Kegiatan Fisik Tahun 2017 Di Wilayah Pinggir, Kadis Perkim : Tanya Ke UPT Saja

PINGGIR - Terkait sejumlah kegiatan fisik Tahun Anggaran 2017 milik Dinas Perkim yang berada di wilayah Kecamatan Pinggir, Kepala Dinas Perumahan dan Pemukiman (Perkim) Kabupaten Bengkalis, Gendraya R, ST.Msi m
Sabtu, 18 November 2017 | 17:25:12

Panglima TNI : Ulama Indonesia Ajarkan Umat Lindungi dan Hormati Umat Lainnya

JAKARTA-Para ulama di Indonesia selalu memberikan tausiyah agar seorang muslim untuk tidak arogan dan tidak pernah mengatakan kafir kepada orang lain serta mengajak umat muslim untuk melindungi dan menghormati
 
Berita Lainnya
Minggu, 12 November 2017 | 10:38:49

Kepahlawanan dan Bela Negara

DALAM memperingati Hari Pahlawan 10 November pada tahun ini, sudah saatnya kembali merenungkan ba­gai­mana peranan strategis mahasiswa se­ba­gai kelompok pemuda terdidik untuk mere­fleksika
 
Minggu, 12 November 2017 | 09:50:42

Pahlawan Daerah, Solusi Ketatnya Seleksi Pahlawan Nasional

SETIAP memperingati Hari Pahlawan, Pre­siden Repubik Indonesia meng­umum­kan penganugerahan gelar pahla­wan ke­pada tokoh-tokoh yang dipandang layak me­nerimanya. Peng­anugerahan ini dila­k
 
Minggu, 12 November 2017 | 09:39:49

Ayo, Jadilah Pahlawan Lingkungan!

MENYUSUL wafatnya salah se­orang tokoh besar negeri ini beberapa wak­tu silam, sementara kalangan lang­sung mengusulkan kepada pemerintah agar sang tokoh yang telah wafat ter­sebut diberi gelar pahlawan n
 
Minggu, 29 Oktober 2017 | 10:49:19

Masih Pentingkah Bahasa Persatuan, Bahasa Indonesia?

Di Indonesia, bulan Oktober dikenal se­­­bagai bulan bahasa. Bahasa yang di­mak­­­sud tentu saja adalah bahasa per­sa­tuan negara kita, bahasa Indonesia. Satu per­­tanyaan yang langsung melintas di ke­­pa
 
Minggu, 29 Oktober 2017 | 10:32:28

Pemuda dan Masa Depan Indonesia

Salah satu kekuatan terbesar bangsa ini dalam mem­pertahankan kemerdekaan adalah pemuda. Tepat sudah 85 tahun yang lalu pemuda Indonesia pada masa itu berkumpul dengan satu spirit untuk menunaikan kewajib
 
Minggu, 29 Oktober 2017 | 10:09:32

Pemuda dan Alternatif

Sebelum dimulai, mari merayakan hari Sum­pah Pemuda ini dengan baik. Ya, se­lalu saja menarik membincangkan pe­muda. Karena itu, di komunitas kami, TWF (Toba Writers Forum), kami lebih mengutamakan para p
 
Minggu, 29 Oktober 2017 | 09:52:13

Surat Kabar Indonesia di Zaman Penjajahan

Masyarakat Indonesia sejak 273 tahun silam sudah mengenal surat kabar (s.k). Demikian tulisan John Tebbel, seorang peraih anugerah Pulitzer 1972. John Tebbel adalah pakar jurnalistik yang menulis buku "Ka
 
Jumat, 20 Oktober 2017 | 13:33:08

3 Tahun Kepemimpinan Jokowi - JK, Menagih Nawacita di Bidang Pendidikan

Sebelum melenggang menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI, Joko Widodo dan Muhammad Jusuf Kalla (Jokowi-JK) mengungkapkan visi misinya jika terpilih menjadi pemimpin negara. Selama berlangsungnya masa kampanye,
 
Kamis, 19 Oktober 2017 | 07:55:05

Dilema Hukuman Rehabilitasi Narkoba

Seorang terpidana kasus narkoba, mengajukan uji materi Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Pemohon merasa dirugikan dengan berlakunya Pasal 112, Pasal 114, serta Pasal 127 UU Narkotika, yang me
 
Rabu, 18 Oktober 2017 | 21:25:36

Fokuslah Pada Isu-Isu Besar, Jangan Terkecoh Dengan Isu Kecil

Strategi perang Cina kuno dalam buku memancing Harimau turun gunung, 36 Strategi Perang Cina Kuno GAO YUAN yakni 'Mengecoh Langit Menyeberangi Lautan' adalah kata yg tepat untuk menggambarkan situasi d
 
Minggu, 15 Oktober 2017 | 10:53:58

Jubah Hakim Makin Kusam

KPK menangkap Ketua Penga­dilan Ting­gi Sulawesi Utara Sudiwardono di Ja­karta, Sabtu (7/10). SDW di­duga me­ne­rima suap senilai US$64 ribu dari ang­gota DPR RI dari Fraksi Golkar AAM. Setelah menjalani
 
Minggu, 15 Oktober 2017 | 10:40:13

Ihwal 5.000 Pucuk Senjata dan Pilpres 2019

Beberapa waktu yang lalu, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengatakan ada institusi non-militer yang berencana mendatangkan 5.000 pucuk senjata secara ilegal ke Indonesia dengan mencatut nama Preside
 
Minggu, 15 Oktober 2017 | 10:19:24

Hari Surat dan Teknologi Komunikasi

Teknologi komunikasi disambut semua kalangan, dari anak anak hingga orang tua. Namun, ternyata pengguna (user) teknologi komunikasi itu yang paling banyak ada­lah remaja. Fak­tanya remaja dan pelajar paha
 
Minggu, 15 Oktober 2017 | 09:54:49

Wisata Indah Bebas Sampah

Salah satu kebiasaan buruk ma­sya­ra­kat Indonesia adalah ge­mar mem­buang sampah disembarang tempat. Mung­kin selama ini, kita sering melihat orang-orang di sekitar kita dengan seenak udel­nya
 
Kamis, 12 Oktober 2017 | 20:39:07

Pelajaran Penting Dari Kualifikasi Piala Dunia Tahun 2018

Babak kualifikasi Piala Dunia 2018 di berbagai zona telah berakhir. Selain tuan rumah Rusia, dari zona Eropa telah diketahui 9 kontestan lain yaitu Portugal, Perancis, Inggris, Spanyol, Jerman, Serbia, Islandia
 
 
 
Terpopuler

1

12 Nov 2017 10:38 | 787 views
Opini
Kepahlawanan dan Bela Negara

3

12 Nov 2017 09:39 | 330 views
Opini
Ayo, Jadilah Pahlawan Lingkungan!
 
 
 
 
Top