Terverifikasi Dewan Pers
 
Sabtu, 3 November 2018 | 16:14:08
Nasional,

Wiranto: Banyak yang Nggak Tahu, Pak SBY dulu Anak Buah Saya

Sebarkan:
detik.com
Wiranto di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.
Yogyakarta - Menko Polhukam Wiranto mengisi kuliah umum pada Seminar Nasional Pemuda dan Bela Negara, Pekan Pancasila dan Bela Negara di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta. Dalam kuliah umumnya, Wiranto sempat menyinggung sosok Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Banyak yang nggak tahu kan, bahwa Pak SBY dulu pernah jadi anak buah saya," ucap Wiranto yang disambut tawa dan tepuk tangan peserta seminar, Sabtu (3/11/2018).

"Tapi sekarang beliau menjadi bapak buah saya, karena mantan presiden dua kali, nggak papa itu sesuatu yang harus kita sadari sebagai dinamika kehidupan. Maka ada istilah, jangan pernah menghina bawahan kita, suatu saat dia akan menjadi orang di atas kita," sambung Wiranto.

Kemudian dia membahas sosok Presiden Joko Widodo. Saat dirinya menjadi Menkankam, Jokowi bahkan belum menjadi wali kota.

"Pak Jokowi misalnya, waktu saya menjadi Menhankam/Pangab, beliau wali kota pun belum, tapi sekarang setelah menjadi presiden. Saya tetap hormat menjadi menteri beliau, walau saya lebih senior lebih tua tapi hormat, dia adalah presiden kita, kita loyal kepada panglima tertinggi di Republik Indonesia. Sikap itu yang harus kita jaga, jangan sombong terus, ndak bagus," lanjutnya.

Wiranto menyinggung sosok SBY setelah memutar video berjudul Indonesia di Persimpangan Jalan 1998. Video berisi cuplikan aksi demo mahasiswa di Jakarta, momen Soeharto mengundurkan diri sebagai Presiden RI, keterangan pers Wiranto selaku Panglima ABRI dan pelantikan Habibie sebagai Presiden RI.

Pada tahun 1998, Wiranto memang menjadi atasan SBY dalam dunia militer. Saat itu Wiranto menjabat Panglima ABRI dengan bintang 4 di pundaknya.

"Waktu Pak SBY tanya, Pak SBY waktu itu masih bintang 3, saya bintang 4, beliau tanya bagaimana panglima besok akan ambil alih atau tidak, saya katakan tidak! Kita hantarkan pergantian kepada wakil presiden Republik Indonesia, begitu," sebut Wiranto menceritakan penggalan peristiwa sesaat setelah Soeharto mengundurkan diri sebagai presiden.

Selain menyinggung sosok SBY, Wiranto juga membeberkan alasan mengapa dia tidak mengambil alih pemerintahan saat krisis 1998. Sebagai Panglima ABRI, Wiranto menyebut kala itu memiliki kewenangan untuk mengambil alih negara.

Namun Wiranto memilih mengikuti konstitusi dengan memberi jalan Wapres BJ Habibie untuk dilantik sebagai Presiden RI. Karena jika dia mengambil alih pemerintahan, dikhawatirkan justru menimbulkan perpecahan bangsa Indonesia.

"Saya sampaikan bisa jadi pembelajaran bahwa persatuan itu sesuatu yang sangat penting. Kata kuncinya persatuan, karena tanpa persatuan kita tidak bisa apa-apa," ujarnya.

Dalam kuliah umumnya, Wiranto menekankan pentingnya menjaga persatuan bangsa dan bela negara. Dia memaparkan beberapa materi di antaranya peristiwa sejarah bangsa Indonesia sejak zaman penjajahan hingga merdeka, ancaman dan tantangan bagi Indonesia ke depannya, capaian pembangunan hingga beberapa hasil survei bidang ekonomi.



(detik.com)
 
 
 
Komentar
 
Berita Terkait
Senin, 25 Maret 2019 | 15:17:09

199 PTPS Se-Kecamatan Pinggir Hari Ini Di Lantik

Pinggir - Bertempat diruangan aula Kantor Camat Pinggir, 199(seratus sembilan puluh sembilan) Pengawas Tempat Pemungutan Suara (PTPS) yang bertugas di seluruh Kecamatan Pinggir hari ini Senin 25 Maret 2019, dil
Senin, 25 Maret 2019 | 15:15:39

Mimpi Timnas Indonesia U-23 Lolos ke Olimpiade Tokyo 2020 Terhenti

HANOI Kekalahan 0-1 dari Vietnam di matchday kedua Grup K Kualifikasi Piala Asia U-23 2020, menggagalkan banyak mimpi Tim Nasional (Timnas) Indonesia U-23. Selain dipastikan gagal lolos ke Piala Asia U-23 2
Senin, 25 Maret 2019 | 15:11:57

Mourinho: Zidane memang yang Paling Cocok Jadi Pelatih Madrid

LONDON Jose Mourinho memberikan pandangan mengenai keputusan Real Madrid menunjuk kembali Zinedine Zidane sebagai pelatih mereka. Mourinho menilai bahwa Zidane memang yang paling cocok untuk membesut Ma
Senin, 25 Maret 2019 | 15:10:25

Nahas, Peserta UNBK di Karawang Tewas Kecelakaan

KARAWANG - Seorang peserta Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, tewas akibat kecelakaan lalu lintas. Remaja ini tak sampai ke sekolah untuk melakukan ujian. Korban be
 
Berita Lainnya
Senin, 25 Maret 2019 | 13:21:55

MUI: Fatwa Haram PUBG Diputus Bulan Depan

JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) sedang mengkaji fatwa haram game PlayerUnknown's Battle Grounds (PUBG). Keputusan mengenai fatwa tersebut diputuskan bulan depan."(Fatwa) ya tidak terl
 
Senin, 25 Maret 2019 | 11:13:38

Prabowo Sebut Lembaga Survei Banyak Bohong, Fahri Ngaku Kesal ke Denny JA

JAKARTA - Capres Prabowo Subianto menyebut lembaga survei banyak bohong dan bekerja sesuai pesanan. Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengatakan sebaiknya lembaga survei itu terbuka ke publik bahwa memang ti
 
Senin, 25 Maret 2019 | 11:10:23

KY dan Bawaslu Tandatangani MoU Pemantauan dan Pengawasan Perkara Pemilu

UJUNGTANJUNG - Komisi Yudisial (KY) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) telah menandatangani nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) terkait pemantauan dan pengawasan perkara pemil
 
Senin, 25 Maret 2019 | 11:02:32

Buya Syafii: Bodohnya Ulama Jika Mau Jadi Mainan Politik Praktis

JAKARTA - Ahmad Syafii Maarif atau yang akrab disapa Buya Syafii, berharap para ulama di Indonesia tidak terjebak dalam politik praktis mendekati hari coblosan Pilpres 2019. Menurut manta
 
Senin, 25 Maret 2019 | 10:03:48

Dituduh Banyak Bohong, Lembaga Survei Ungkit Pengalaman Pahit Prabowo

JAKARTA - Prabowo Subianto menilai lembaga survei saat ini banyak bohong. Para penggawa lembaga survei menilai pernyataan itu dilandasi oleh pengalaman Prabowo yang pernah menjadi korban lembaga
 
Senin, 25 Maret 2019 | 09:54:41

Korupsi Rp 108 Miliar, Alay Baru Balikin Rp 1 Miliar

BANDAR LAMPUNG - Terpidana kasus korupsi Sugiarto Wiharjo alias Alay mengembalikan uang pengganti sebesar Rp 1 miliar ke Kantor Kejaksaan Tinggi (Kejati) Lampung. Padahal, jumlah yang ia korupsi
 
Senin, 25 Maret 2019 | 09:25:30

PSI: Presiden Jokowi Wujudkan Mimpi London Underground di Jakarta

JAKARTA - Sekretaris Jenderal PSI Raja Juli Antoni alias Toni mengapresiasi peresmian Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta. Menurutnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah berhasil mewujudkan mimpi s
 
Senin, 25 Maret 2019 | 09:16:14

Deklarasi Dukung Jokowi-Maruf Digelar di Rokan Hulu Riau

ROKANHULU - Masyarakat di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) di Riau menggelar deklarasi mendukung untuk Capres 01 Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin. Masyarakat juga siap memerangi hoax yang menyudutk
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 16:48:19

KAHMI: Ancaman Indonesia Terbelah di Tengah Euforia Demokrasi

MALANG - Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) melihat gejala keterbelahan bangsa muncul di tengah proses demokrasi. Indonesia dikatakan masih menghadapi masalah mendasar di bidang sosial dan po
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 14:01:57

Tepis Tuduhan Rommy, Khofifah: Mosok Aku Ono Wajah Suap dan Disuap

SURABAYA - Gubernur Khofifah Indar Parawansa menepis kabar jika dirinya memberi rekomendasi kepada Romahurmuziy. Rekomendasi ini terkait kasus jual beli jabatan Kepala Kanwil Kemenag Jatim Haris Hasanudin.Kho
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 13:43:14

Jokowi: Sudah 4,5 Tahun Difitnah, Saya akan Lawan!

YOGYAKARTA - Capres Joko Widodo (Jokowi) menegaskan tak akan mendiamkan 'serangan' hoaks yang ditujukan untuknya. Jokowi mengatakan akan melawan 'serangan' hoaks untuk kepe
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 11:52:39

Mendagri: ASN-TNI-Polri Komitmen Netral, Bawaslu Jadi Wasit yang Adil

JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menyatakan akan bersepakat mendukung Bawaslu menjalankan tugas menjaga keadilan dalam Pemilu 2019. Tjahjo menegaskan aparatur sipil negara (AS
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 11:45:34

Zulkifli Hasan Khawatirkan Perpecahan Pasca Pemilu Nanti

BANDAR LAMPUNG  - Ketua MPR, Zulkifli Hasan mengatakan, kemenangan atau kesuksesan dalam pemilu adalah kalau semua warga negara bisa menjahit kembali persatuan, serta diharapkan bisa kokoh,
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 10:46:29

Fakta-fakta Direktur Krakatau Steel Diciduk KPK

JAKARTA - KPK menggelar operasi tangkap tangan (OTT) terhadap Direktur PT Krakatau Steel. Saat ini identitas direktur dari perusahaan yang memproduksi baja itu belum diketahui. "Tim KPK mema
 
Sabtu, 23 Maret 2019 | 09:45:55

Rommy Ngaku Most Wanted Ketum, Dahnil: Ungkap yang Berpotensi Menjebak

JAKARTA - Tersangka KPK dalam kasus jual beli jabatan di Kemenag yang juga eks Ketum PPP Romahurmuziy alias Rommy menyebut dirinya sebagai 'most wanted ketum' s
 
 
 
Terpopuler

1

19 Mar 2019 16:59 | 798 views
Nasional

Romi Ngaku Dijebak, Mahfud MD: Nanti Malam Kita Bongkar

2

19 Mar 2019 16:47 | 733 views
Nasional

Jokowi Minta Pemprov DKI Segera Putuskan Tarif MRT

3

21 Mar 2019 14:20 | 310 views
Nasional

Idrus Marham Dituntut 5 Tahun Penjara dan Denda Rp300 Juta

 
 
 
 
 
 
Top