Selasa, 17 September 2019 | 16:26:27
internasional

Belajar dari Cara Australia Atasi Kebakaran Hutan Tanpa Air

detik.com

Sebarkan:
detik.com
Canberra -Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI hari Senin (16/9/2019) menyatakan kebakaran hutan dan lahan di Australia kemungkinan ikut memicu kejadian serupa di Kalimantan saat ini. Bagaimana Australia mengatasi kebakaran itu dalam kondisi kemarau dan kekurangan air?
  • Dirjen Pengendalian Perubahan Iklim Ruandha Sugardiman menyebut kebakaran di Australia telah memperparah kondisi El Nino di Indonesia
  • Akibat masalah kekeringan dan kekurangan air, membuat petugas di Australia kini memikirkan alternatif untuk mengatasi kebakaran
  • Pakar ekologi Australia menilai kebakaran lahan di Queensland dan NSW karena faktor suhu kering dan kemarau saat ini

Seperti dilaporkan kantor berita Antara, Dirjen Pengendalian Perubahan Iklim Ruandha Agung Sugardiman menyebut El Nino di Indonesia dalam kondisi normal, namun adanya kebakaran di Australia telah memperparah kondisi tersebut.

"Ini diperparah dengan adanya kebakaran di Australia yang arah anginnya sekarang itu dari tenggara menuju ke barat laut," kata Dirjen Ruandha kepada pers di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur.

Selain itu, Dirjen Ruandha juga menuding kondisi udara kering dari Malaysia turut berkontribusi.

"Nah udara kering dari Malaysia itu menambah potensi terjadinya kebakaran (hutan di Kalimantan) ini," katanya.

Dia menjelaskan kondisi udara Indonesia yang sedang kering saat ini menyebabkan biomassa menjadi kering sehingga mudah terbakar.

"Yang jadi kendala kita adalah sebagian besar lokasi yang masih mempunyai biomassa tinggi itu berada di areal gambut. Itu yang menyebabkan asapnya semakin tebal," katanya.

"Partikel-partikel dalam asap dari gambut ini cukup mengganggu kesehatan," tambah Dirjen Ruandha.

Sejauh ini, upaya pemadaman telah dilakukan dengan mengandalkan puluhan helikopter untuk menjatuhkan bom air (water bombing).

Militer Indonesia juga turut mengirimkan pesawat Hercules yang ditugaskan menyebarkan garam di udara untuk hujan buatan.

Smog covers trees during a forest fire next to a palm plantation in Palangka Raya.

Asap membumbung tinggi akibat kebakaran hutan persis di dekat lahan sawit di Palangka Raya, Kalimantan Tengah, pada 14 September 2019. (ABC News: Carla Howarth)

Pakar ekologi Australia Prof David Bowman menilai peristiwa kebakaran lahan di Queensland dan NSW merupakan mimpi buruk karena faktor suhu kering dan kemarau saat ini.

"Kebakaran tak bisa dipadamkan dengan teknologi yang biasanya dipakai karena adanya faktor kekeringan ekstrim," jelasnya.

Teknik pemadaman dengan helikopter dan pesawat water bom yang semakin sering digunakan, menurut Prof Bowman, tidak sustainable dan mahal.

Situasi kebakaran saat ini, katanya, menjadi momentum untuk mengubah pendekatan dalam upaya mengatasi kebakaran hutan dan lahan.

Prof Bowman menambahkan, lahan untuk hunian penduduk serta cara membangun rumah kini sudah perlu ditinjau kembali.

"Lanskap tempat tinggal kita semakin berbahaya dengan datangnya perubahan iklim," jelasnya.

"Para petugas pemadam telah menyaksikan perilaku api yang di luar bayangan mereka. Dan ini tak hanya terjadi di Australia," kata Prof Bowman lagi.

"Inilah wujud perubahan iklim itu dan kita perlu memahami apa yang sedang terjadi," paparnya.

sumber: detik.com

 
 
Komentar
 
Berita Terkait
Selasa, 22 Oktober 2019 | 17:36:18

Norizal Resmi Nahkodai BPC GAPENSI Kabupaten Bengkalis Periode 2019 -2024

Bengkalis - Berdasarkan hasil keputusan sidang Pleno I musyawarah cabang VIII (Muscab) BPC Gapensi Kabupaten bengkalis yang dilaksanakan di aula kantor BPC Gapensi Bengkalis pada hari Selasa (22/10/19) pagi, ak
Selasa, 22 Oktober 2019 | 13:38:27

BPC GAPENSI Kabupaten Bengkalis Gelar Muscab VIII

Bengkalis - Badan Pimpinan Cabang Gabungan Pelaksana Kontruksi Nasional Indonesia (BPC-GAPENSI) Kabupaten Bengkalis, Selasa pagi (22/10/19) melaksanakan musyawarah ke VIII di aula kantor  BPC Gapensi Kabup
Selasa, 22 Oktober 2019 | 11:46:54

Al-Azmi : Terimakasih TNI-Polri Sudah Ciptakan Rasa Aman dan Kondusif

Pinggir - Proses pemilihan Legislatif (Pileg), Pemilihan Presiden, hingga pelantikan Presiden terpilih, dilakukan dengan lancar, aman, dan kondusif.2Atas pencapaian tersebut, salah satu tokoh masyarakat Kecamat
Selasa, 22 Oktober 2019 | 11:04:03

Polda Riau Inisiasi Koordinasi Criminal Justice System Kasus Karhutla

Pekanbaru - Kepolisian Daerah (Polda) Riau menginisiasi koordinasi kasus Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) dengan Criminal Justice Sistem (CJS), yakni Sistem Peradilan Pidana (SPP) yang terintegrasi secara m
 
Berita Lainnya
Senin, 21 Oktober 2019 | 19:00:36

850 Prajurit TNI Konga XXIII-N Unifil Gelar Latihan Teknis

KONGA- Sebanyak 850 prajurit TNI yang tergabung dalam Satuan Tugas Batalyon Mekanis (Satgas Yonmek) TNI Kontingen Garuda (Konga) XXIII-N Unifil (United Nations Interim Force In Lebanon) menggelar latihan teknis
 
Kamis, 17 Oktober 2019 | 13:40:41

Drama Keluarga di Belanda Ditemukan Setelah 9 Tahun Terkurung

Drenthe - Seorang ayah dan lima anaknya ditemukan dalam ruangan kecil pada sebuah perkebunan di Belanda. Mereka dilaporkan telah terkurung di ruangan itu selama sembilan tahun.Terungkapnya k
 
Kamis, 17 Oktober 2019 | 13:22:08

5 Wanita Muslim Masuk Daftar Perempuan Berpengaruh Dunia, 2 dari Asia

 Diskriminasi tidak menjadi penghambat dalam melakukan aksi untuk perubahan dunia bagi sebagian orang. Meski menjadi bagian dari minoritas di sebuah wilayah, seseorang tetap bisa berbuat demi perubahan.Con
 
Kamis, 17 Oktober 2019 | 11:10:13

Perempuan asal Indonesia Masuk Daftar 100 Orang Berpengaruh di Dunia

 Kaum perempuan mempunyai peran tak kalah penting dalam kehidupan dibanding kaum laki-laki. Mereka pun bisa menjadi sosok berpengaruh di dunia. Kaum hawa juga bisa memberikan dampak positif terhadap orang
 
Minggu, 13 Oktober 2019 | 10:28:53

Bakamla RI/IDNCG Hadiri HLM for the 15th HACGAM di Colombo

SRILANGKA- Perwakilan Bakamla RI/Indonesian Coast Guard (IDNCG) dan Polair yang tergabung sebagai Delegasi Republik Indonesia (Delri) dipimpin Deputi Operasi dan Latihan Bakamla RI Laksda Bakamla T.S.N.B. Hutab
 
Minggu, 6 Oktober 2019 | 10:33:59

Usai Nyanyi Lagu Opera di Kereta Perempuan Tunawisma Ini Terkenal

SEORANG polisi Los Angeles berhenti untuk memfilmkan seorang perempuan tunawisma yang menyanyikan lagu opera di kereta bawah tanah. Mereka tidak menyadari bahwa video tersebut menjadi viral.Emily Zamourka terli
 
Rabu, 2 Oktober 2019 | 19:07:54

Puluhan Pucuk Senjata Berhasil Diperoleh Dari Ex-Combatan Kabege Kongo

KONGO- Sebanyak 48 pucuk senjata yang terdiri dari, 41 pucuk AK-47, 1 pucuk Mortir 60 LR, 2 pucuk Machine Gun, 2 pucuk RPG, 2 pucuk senjata Arquebus, 1 buah granat, ratusan butir munisi, ratusan busur dan ribua
 
Rabu, 2 Oktober 2019 | 10:54:40

2 WNI Meninggal Akibat Jembatan Ambrol di Taiwan

Jakarta - Tiga orang WNI sempat hilang dalam insiden jembatan ambrol di Taiwan. Dua di antaranya ditemukan dalam kondisi meninggal dunia."Tim pencarian otoritas Taiwan telah menemukan 2 dari 3 WNI yan
 
Rabu, 2 Oktober 2019 | 08:52:59

Bentrok di Irak, 2 Demonstran Tewas dan Lebih dari 200 Orang Terluka

Baghdad - Dua demonstran tewas dalam bentrokan pasukan keamanan selama protes di Irak. Selain itu, lebih dari 200 orang terluka.Dilansir AFP, Rabu (2/10/9/2019), lebih dari 1.00 orang turun ke ib
 
Selasa, 1 Oktober 2019 | 16:54:39

11 Polisi Afghanistan Tewas dalam Serangan Taliban, 13 Diculik

Kabul - Setidaknya 11 polisi tewas saat para militan Taliban menyerang markas mereka di wilayah Afghanistan utara. Belasan polisi lainnya dilaporkan telah diculik Taliban.Juru bicara provinsi Bal
 
Selasa, 1 Oktober 2019 | 11:06:39

Kena Peluru Karet, Jurnalis Indonesia Tuntut Jawaban dari Polisi Hong Kong

Hong Kong - Jurnalis asal Indonesia yang bertugas di Hong Kong, Veby Mega Indah, menuntut jawaban dari Kepolisian Hong Kong terkait insiden peluru karet yang mengenai dirinya saat meliput unjuk r
 
Selasa, 1 Oktober 2019 | 09:37:38

Bunuh Bocah Umur 8 Tahun, Wanita di Spanyol Divonis Penjara Seumur Hidup

Madrid - Ana Julia Quezada terbukti bersalah membunuh seorang anak berumur 8 tahun. Pengadilan Spanyol memvonis wanita tersebut dengan hukuman penjara seumur hidup.Korban bernama Gabriel Cruz yang hilang p
 
Senin, 30 September 2019 | 17:00:53

Roda Pesawat Meletus di Udara, Qantas Airways Putar Balik ke Brisbane

Brisbane - Sebuah pesawat Qantas Airways dengan rute domestik terpaksa putar balik ke Brisbane, Australia, setelah salah satu rodanya meletus di udara. Insiden ini terjadi sesaat setelah pes
 
Senin, 30 September 2019 | 16:45:11

Dalam 3 Hari, 100 Orang Tewas Akibat Hujan Lebat di India

New Delhi - Setidaknya 100 orang tewas di wilayah India utara dalam tiga hari terakhir ini akibat hujan lebat yang telah merendam jalan-jalan, bangsal-bangsal rumah sakit dan rumah-rumah.Puluhan
 
Senin, 30 September 2019 | 13:39:02

Akui Bertanggung Jawab, Putra Mahkota Saudi Tak Tahu Pembunuhan Khashoggi

Riyadh - Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman, bersikeras menyatakan tidak tahu-menahu soal pembunuhan wartawan senior Saudi, Jamal Khashoggi, meskipun dia mengakui dirinya
 
 
 
Terpopuler
 
 
 
 
Top