Terverifikasi Dewan Pers
 
Jumat, 22 Maret 2019 | 14:19:50
Internasional

Kapal Nelayan Tenggelam di Laut China Selatan, Vietnam Marah ke China

Sebarkan:
Detik.com
Ilustrasi Foto pulau buatan China di Laut China Selatan
HANOI - Sebuah kapal nelayan berbendera Vietnam tenggelam setelah dikejar kapal pengintai maritim China di perairan Laut China Selatan yang menjadi sengketa. Pemerintah Vietnam pun marah atas insiden itu dan melayangkan protes kepada pemerintah China.

Diketahui bahwa Vietnam dan China selama bertahun-tahun terlibat pertikaian terkait perairan yang kaya energi dan disebut Laut Timur oleh Vietnam itu

Seperti dilansir Reuters, Jumat (22/3/2019), Kementerian Luar Negeri Vietnam dalam pernyataannya menyebut bahwa insiden ini terjadi saat kapal nelayan itu tengah berlabuh di dekat Pulau Da Loi, gugusan Kepulauan Paracel pada 6 Maret lalu.

Menurut Kementerian Luar Negeri Vietnam, saat itu sebuah kapal pengintai maritim China (China Maritime Surveillance) mengejar kapal nelayan dan menembakkan meriam air ke arah kapal tersebut.

Kapal nelayan Vietnam itu tenggelam setelah menabrak karang saat dikejar kapal China. Lima nelayan yang ada di dalam kapal tersebut, menurut Kementerian Luar Negeri Vietnam, berhasil diselamatkan oleh sebuah kapal nelayan Vietnam lainnya yang berlayar di dekat lokasi.

Badan penyelamat Vietnam sebelumnya menyebut kapal China itu sempat menabrak kapal nelayan Vietnam tersebut.

"Kapal China melakukan tindakan yang melanggar kedaulatan Vietnam atas kepulauan Hoang Sa, mengancam nyawa-nyawa dan merusak properti dan kepentingan sah dari nelayan-nelayan Vietnam," sebut Kementerian Luar Negeri Vietnam dalam pernyataannya, merujuk pada sebutan versi Vietnam untuk Kepulauan Paracel.

Atas insiden ini, otoritas Vietnam telah melayangkan nota protes kepada Kedutaan Besar China di Hanoi. Vietnam juga menuntut Badan Pengintaian Maritim untuk mencegah insiden serupa kembali terjadi. China juga diminta memberikan kompensasi yang pantas untuk para nelayan Vietnam yang menjadi korban.

Dalam pernyataan terpisah, juru bicara Kementerian Luar Negeri China seperti dikutip media-media China memberikan pernyataan bertolak belakang.

Disebutkan juru bicara tersebut bahwa kapal nelayan Vietnam itu sudah tenggelam saat kapal China tiba di lokasi. Juru bicara tersebut mengklaim bahwa awak kapal China menjadi pihak yang menyelamatkan para nelayan Vietnam tersebut.

Diketahui bahwa China mengklaim 90 persen wilayah perairan Laut China Selatan, di mana China membangun instalasi-instalasi militer dan lainnya di pulau-pulau buatan. Klaim China ini memicu gejolak di kawasan tersebut. Selain Vietnam, Laut China Selatan juga menjadi sengketa Filipina, Malaysia, Brunei Darussalam dan Taiwan.


Sumber: detik.com
 
 
Komentar
 
Berita Terkait
Selasa, 18 Juni 2019 | 13:49:15

Menkum HAM: Setya Novanto Dipindahkan ke Gunung Sindur Agar Tobat

JAKARTA - Menteri Hukum dan HAM (Menkum HAM) Yasonna Laoly mengungkapkan alasannya memindahkan Setya Novanto ke Rutan Gunung Sindur. Pemindahan, kata Yasonna, dilakukan agar koruptor kasus e-KTP itu
Selasa, 18 Juni 2019 | 13:46:24

Menkum HAM: Setya Novanto Dipindahkan ke Gunung Sindur Agar Tobat

JAKARTA - Menteri Hukum dan HAM (Menkum HAM) Yasonna Laoly mengungkapkan alasannya memindahkan Setya Novanto ke Rutan Gunung Sindur. Pemindahan, kata Yasonna, dilakukan agar koruptor kasus e-KTP itu
Selasa, 18 Juni 2019 | 13:39:11

KPU Minta MK Tolak Link Berita, BPN: Itu Pintu Fakta dan Data

JAKARTA - KPU meminta majelis hakim Mahkamah Konstitusi (MK) menolak link berita yang dirujuk Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Sandi tak sepakat."Link ber
Selasa, 18 Juni 2019 | 13:34:59

Disebut BW Overconfidence Saat Jawab Gugatan, KPU: Biar MK yang Nilai

JAKARTA - Tim hukum Prabowo-Sandiaga Uno mengatakan KPU overconfidence dalam menjawab gugatan Pilpres Pemilu 2019. KPU menyebut tidak ada overconfidence dan menyerahkan hasil keputusan pada Mahk
 
Berita Lainnya
Selasa, 18 Juni 2019 | 11:57:41

Bersitegang dengan Iran, AS Kirim 1.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

Washington - Pemerintah Amerika Serikat telah menyetujui pengiriman pasukan tambahan sebanyak 1.000 personel ke Timur Tengah. Pengerahan tentara ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan
 
Selasa, 18 Juni 2019 | 11:01:01

Ikhwanul Muslimin Tuduh Mesir Sengaja Bunuh Mohamed Mursi Pelan-pelan

KAIRO - Mantan Presiden Mesir Mohamed Mursi meninggal dunia usai pingsan di ruang sidang di Kairo, Mesir. Kelompoknya, Ikhwanul Muslimin menuding otoritas Mesir "sengaja membunuhnya pelan-pelan".Mur
 
Selasa, 18 Juni 2019 | 10:53:12

Mohamed Mursi Meninggal Akibat Serangan Jantung di Ruang Sidang

KAIRO - Mantan Presiden Mesir Mohamed Mursi meninggal dunia setelah pingsan di ruang sidang di Kairo, Mesir. Stasiun televisi pemerintah Mesir menyebut penyebab kematian Mursi adalah serangan ja
 
Senin, 17 Juni 2019 | 16:08:03

49 Orang Tewas Akibat Gelombang Panas di India dalam 24 Jam

New Delhi - Cuaca panas ekstrem yang menerpa Bihar, India telah menewaskan puluhan orang dalam waktu 24 jam. Ini merupakan pekan ketiga India dilanda suhu udara sangat panas di tengah musim kekeringan y
 
Senin, 17 Juni 2019 | 13:38:31

Istri PM Israel Menyalahgunakan Uang Negara: Dana Dipakai untuk Jasa Katering

TEL AVIV - Sara Netanyahu, istri Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mengaku telah menyalahgunakan uang negara. Dia diperintahkan pengadilan untuk membayar USD15.000 atau setara Rp215 juta. Sara N
 
Senin, 17 Juni 2019 | 10:44:46

Houthi Kembali Lancarkan Serangan Drone ke Bandara Abha di Arab Saudi

Riyadh - Kelompok pemberontak Houthi di Yaman kembali melancarkan serangan drone ke bandara di Abha, Arab Saudi selatan. Belum ada laporan mengenai jatuhnya korban dalam serangan tersebut.Media yang dikel
 
Senin, 17 Juni 2019 | 08:58:00

Dituntut Mundur Terkait RUU Ekstradisi, Pemimpin Hong Kong Minta Maaf

HONGKONG - Demonstran menuntut pemimpin Hong Kong Carrie Lam mundur. Demonstran menilai Carrie Lam harus mundur meski pembahasan rancangan undang-undang (RUU) Ekstradisi ditunda.Carrie Lam dinil
 
Sabtu, 15 Juni 2019 | 11:14:09

Inggris Salahkan Iran Atas Serangan ke 2 Kapal Minyak di Teluk Oman

LONDON - Pemerintah Inggris menyalahkan Iran atas serangan terhadap dua kapal tanker minyak di Teluk Oman. Inggris pun menyerukan Iran untuk menghentikan semua bentuk kegiatan destabilisasi.Ment
 
Sabtu, 15 Juni 2019 | 10:13:10

Jawatan Hiburan Bantah Berikan Izin Diskotik Halal di Jeddah Arab Saudi

JEDDAH - Pembukaan White, sebuah klub malam di kota Jeddah, Arab Saudi cukup mengejutkan banyak orang dan mengundang berbagai reaksi, terutama di media sosial. Beberapa pengguna Twitter memuji itu sebagai
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 14:15:27

Bandaranya Diserang Rudal Houthi, Arab Saudi Peringatkan Iran

RIYADH - Pemerintah Arab Saudi menuding musuh lamanya, Iran telah memerintahkan serangan rudal kelompok pemberontak Houthi ke sebuah bandara Saudi. Saudi pun mengingatkan Iran akan adanya konsekuens
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 11:22:35

Syekh Sudais: Serangan ke Bandara Abha Aksi Teror yang Tidak Dapat Ditoleransi

JAKARTA Imam Besar Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Syekh Dr Abdul Rahman bin Abdul Aziz Al Sudais mengecam keras serangan teroris yang dilakukan kelompok Al Houthi yang menyasar Bandara Internasional A
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 10:58:43

Pengamat Asing Protes Dikutip Prabowo Soal Jokowi Neo-Orde Baru

JAKARTA - Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno menyatakan pemerintahan Jokowi bergaya otoritarian Orde Baru. Untuk membenarkannya, tim hukum Prabowo m
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 10:49:23

Putri Raja Salman Akan Diadili di Paris Atas Kasus Pemukulan Pekerja

Riyadh - Putri Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud, Putri Hassa binti Salman, akan diadili di Paris, Prancis bulan depan atas tuduhan memerintahkan pengawalnya untuk memukuli seorang
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 10:28:14

Meksiko Jual Pesawat Kepresidenan untuk Atasi Migrasi Ilegal

Mexico City - Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador, berjanji akan menggunakan keuntungan dari penjualan pesawat kepresidenannya untuk mendanai upaya-upaya mengatasi migrasi ilegal.Langk
 
Kamis, 13 Juni 2019 | 09:46:34

Meski Ditentang AS, Turki Datangkan Sistem Rudal S-400 Buatan Rusia

ANKARA - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan dirinya berharap menerima senjata penangkal pesawat buatan Rusia pada Juli mendatang, di tengah seruan kekhawatiran Amerika Serikat.AS
 
 
 
Terpopuler
 
 
 
 
Top