Iklan Sosial
 
Jumat, 16 November 2018 | 16:45:17
Internasional

Myanmar Tahan 106 Warga Rohingya yang Hendak Kabur dengan Kapal

Sebarkan:
Dok: Reuters
Naypyitaw - Otoritas Imigrasi Myanmar menahan lebih dari 100 orang diduga warga etnis minoritas muslim Rohingya yang hendak melarikan diri. Orang-orang yang diduga Rohingya itu ditangkap dari sebuah kapal yang berlayar meninggalkan Yangon.

Penahanan dilakukan di tengah munculnya kekhawatiran gelombang baru pengungsi Rohingya yang kabur dari Rakhine via laut.

Sebelumnya pada tahun 2015, sindikat penyelundup manusia yang membantu pengungsi Rohingya kabur dari Myanmar via lautan, disergap otoritas Thailand dan memilih meninggalkan kapal pengungsi terombang-ambing hingga memicu krisis kemanusiaan.

Dituturkan seorang pejabat imigrasi dari wilayah Kyauktan, Kyaw Htay, kepada Reuters, Jumat (16/11/2018), sebuah kapal yang membawa 106 orang itu dicegat pada Jumat (16/11) pagi waktu setempat. Pencegatan dilakukan di lokasi berjarak 30 kilometer sebelah setelah kota Yangon.

Orang-orang yang ada di dalam kapal itu diduga sebagai warga Rohingya, atau yang oleh otoritas Myanmar disebut sebagai 'Bengali'. Kepolisian setempat masih melakukan penyelidikan terhadap orang-orang yang ditahan ini.

"Ada kemungkinan bahwa mereka berasal dari Rakhine. Seperti tahun-tahun sebelumnya, ada kemungkinan mereka merupakan Bengali dari Rakhine," sebut Kyaw Htay dalam pernyataannya.

Kebanyakan warga Myanmar yang mayoritas beragama Buddha menyebut Rohingya sebagai 'Bengali', yang menyiratkan bahwa mereka imigran ilegal dari Bangladesh. Myanmar tidak pernah menganggap Rohingya sebagai kelompok etnis di wilayah mereka.

Pekan lalu, sejumlah pejabat dan pekerja kemanusiaan setempat menuturkan kepada Reuters bahwa puluhan warga Rohingya di Myanmar dan Bangladesh berupaya kabur ke wilayah Malaysia dengan kapal setelah musim penghujan berakhir pada awal Oktober.

Para pemantau memperingatkan bahwa karena rute penyelundupan ke Thailand yang telah terbongkar, cenderung berbahaya dan mahal, maka lebih banyak warga Rohingya memilih perjalanan lebih singkat dan murah dengan melewati pantai Teluk Benggala menuju ke Yangon.

Kebanyakan warga Rohingya memilih untuk kabur via laut antara bulan November hingga Maret saat lautan tenang. Selama beberapa tahun terakhir, perjalanan berbahaya menuju Thailand dan Malaysia dengan kapal yang kelebihan muatan, telah memicu banyak korban tewas.

Via Facebook, seorang anggota parlemen dari Partai Liga Nasional Demokrasi (NLD) wilayah Kyauktan, Aye Mya Mya Myo, memposting sejumlah foto yang menunjukkan sebuah kapal reyot yang dipenuhi wanita-wanita yang memakai kerudung, juga para pria dan anak-anak.

Beberapa foto menunjukkan sejumlah polisi mengawasi orang-orang yang ada di atas kapal itu. Disebutkan Aye Mya bahwa setidaknya ada 50 pria, 31 wanita dan 25 anak-anak di atas kapal, yang disebut mirip dengan kapal yang biasa digunakan Rohingya untuk melarikan diri dari Rakhine.


(detik.com)
 
 
 
Komentar
 
Berita Terkait
Rabu, 16 Januari 2019 | 22:30:30

Atong Pengusaha Galangan Kapal di Dakwa Dugaan Perambahan Hutan

UJUNGTANJUNG-Sidang perdana Tong alias Atong (48) Pengusaha galangan Kapal Bagansiapiapi digelar Rabu (16/01/2019) pukul 13.35 Wib. Atong warga Jalan SGB Bagansiapiapi  di dakwa dengan Kasus atas dugaan Pe
Rabu, 16 Januari 2019 | 20:27:47

Program Kerja Mabes TNI Prioritaskan Modernisasi Alutsista dan Kekuatan Integratif

JAKARTA-Program kerja Mabes TNI tahun 2018 disusun dengan diprioritaskan modernisasi alutsista dan penggunaan kekuatan integratif, sedangkan Mabes Angkatan memiliki program prioritas yaitu modernisasi Alutsista
Rabu, 16 Januari 2019 | 20:22:00

Bakamla RI Wujudkan Indonesian Coast Guard

BATAM-Guna menunjang tugas pokok Bakamla RI dalam menjaga keamanan dan keselamatan laut di wilayah yurisdiksi nasional, Kepala Bakamla RI Laksamana Madya Bakamla A. Taufiq R. bertekat mewujudkan sebuah cita-cit
Rabu, 16 Januari 2019 | 20:19:23

Menko Maritim RI Panen Raya di Kampung Bungaraya Siak

SIAK - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia Luhut Binsar Panjaitan melakukan kunjungan kerja dan panen raya di Kampung Bungaraya, Kecamatan Bungaraya Kabupaten Siak, Rabu pagi (16/1/2019).
 
Berita Lainnya
Rabu, 16 Januari 2019 | 11:39:59

Berulangkali Tertunda, Thailand Batal Gelar Pemilu pada Februari 2019

BANGKOK - Pemilihan umum untuk mengakhiri pemerintahan militer di Thailand yang telah lama tertunda akan kembali mundur dari jadwal pelaksanaan semula. Pejabat Komisi Pemilihan Umum Thailand mengatakan, p
 
Rabu, 16 Januari 2019 | 11:18:43

Mantan Presiden Meksiko Disebut Terima Suap Rp1,4 Triliun dari Raja Narkoba El Chapo

MANTAN Presiden Meksiko, Enrique Peņa Nieto, disebut telah menerima suap sebesar US$100 juta atau setara dengan Rp1,4 triliun dari gembong narkotika Joaquin 'El Chapo' Guzman. Klaim itu diungka
 
Rabu, 16 Januari 2019 | 10:43:00

Hotel di Kenya Diserbu Pria-Pria Bersenjata, Sejumlah Orang Tewas

BEBERAPA pria yang diduga anggota kelompok milisi menyerang sebuah hotel mewah di Nairobi, Kenya, sehingga menewaskan sedikitnya enam orang. Suara tembakan dan letusan terdengar dari kompleks yang menampun
 
Selasa, 15 Januari 2019 | 14:48:50

Pasangan di Argentina Terekam Indehoi di Atap Gedung di Siang Hari

BUENOS AIRES - Sepasang pasangan muda terekam melakukan hubungan seksual di atas atap sebuah bangunan di tengah kota Buenos Aires, Argentina pada siang hari bolong. Aktivitas tak senonoh itu mengejutkan p
 
Senin, 14 Januari 2019 | 14:20:00

Wali Kota Polandia Ditikam di Depan Ratusan Orang Saat Galang Dana

POLANDIA - Seorang pria bersenjata pisau tiba-tiba menikam seorang wali kota di Polandia di depan ratusan orang saat acara penggalangan dana. Wali kota tersebut saat ini dalam kondisi kritis usa
 
Senin, 14 Januari 2019 | 12:11:00

PM Israel Netanyahu Akui Lancarkan Serangan Udara di Suriah

PERDANA Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan serangan udara Israel baru-baru ini di Suriah menarget senjata-senjata Iran. Berbicara dalam rapat kabinet hari Minggu (13/1), Netanyahu mengatakan "dalam
 
Senin, 14 Januari 2019 | 11:53:09

Kunjungi Arab Saudi, Menlu AS Akan Minta Pertanggungjawaban Pembunuhan Khashoggi

RIYADH - Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada Minggu, 13 Januari mengatakan Amerika Serikat (AS) akan meminta Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman untuk memastikan agar mereka yang membunuh wartaw
 
Senin, 14 Januari 2019 | 10:41:59

Peluk Teman Pria, Mahasiswi Dikeluarkan dari Universitas Al-Azhar

KAIRO - Universitas Al-Azhar di Mesir mengeluarkan seorang mahasiswinya setelah mahasiswi itu terlihat memeluk seorang teman laki-lakinya dalam sebuah video yang viral. Mahasiswi itu dituduh merusak rep
 
Senin, 14 Januari 2019 | 09:59:10

Pangeran Arab Saudi Kritik Keputusan AS Tarik Tentara dari Suriah

RIYADH - Seorang pangeran senior kerajaan Arab Saudi Pangeran Turki al-Faisal mengatakan bahwa penarikan pasukan Amerika Serikat dari Suriah akan memperburuk situasi di negara yang masih dilanda perang ters
 
Sabtu, 12 Januari 2019 | 15:23:40

Sudan Bergolak, Imam Masjid Dilarikan dari Amuk Massa Antipemerintah

KHARTOUM - Pemuka agama terkemuka Sudan,Abdul HaiYousuf, dilarikan keluar masjid setelah ibadah salat Jumat (11/01), waktu setempat, berakhir ricuh.Pada kejadian di ibu kota Sudan, Khartoum, jemaah masjid
 
Sabtu, 12 Januari 2019 | 11:53:58

Pertahanan Udara Suriah Tembak Sejumlah Rudal Israel

SEJUMLAH peluru kendali Israel ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara Suriah, Jumat 11 Januari malam. Kebanyakan rudal yang ditembakkan oleh pesawat-pesawat tempur Israel itu dicegat sekitar jam 11
 
Sabtu, 12 Januari 2019 | 10:50:33

Israel Temukan Mineral Langka yang Sebelumnya Cuma Ada di Luar Angkasa

TEL AVIV - Sebuah perusahaan pertambangan Israel telah menemukan mineral langka yang sebelumnya diketahui hanya ada di luar angkasa, lapor surat kabar Israel, Haaretz.Jenis mineral langka yang diberi nama
 
Jumat, 11 Januari 2019 | 15:17:13

Serangga Serbu Masjidil Haram, Warga Mekah: Ini Belum Pernah Terjadi!

MEKAH - Serbuan serangga dalam jumlah besar di kompleks Masjidil Haram di Mekah, Arab Saudi membuat warga setempat heran. Fenomena semacam ini disebut belum pernah terjadi sebelumnya. Seperti dilansir Gulf Bu
 
Jumat, 11 Januari 2019 | 14:45:18

Kemendikbud RI-Malaysia Buka Kerja Sama Populerkan Islam Moderat

JAKARTA - Menteri Pendidikan Malaysia Maszlee Malik mengunjungi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI. Maszlee bertemu dengan Mendikbud Muhadjir Effendy membahas pendidikan Isla
 
Jumat, 11 Januari 2019 | 13:49:37

Israel Resmikan Tol dengan Tembok Pemisah Pengendara Israel-Palestina

YERUSALEM - Ruas jalan tol yang baru dibuka di Yerusalem memisahkan para pengendara Israel dan Palestina dengan sebuah tembok. Warga Palestina menjuluki ruas jalanan itu sebagai 'jalan apartheid'.Se
 
 
 
Terpopuler

2

12 Jan 2019 11:53 | 342 views
Internasional
Pertahanan Udara Suriah Tembak Sejumlah Rudal Israel

5

10 Jan 2019 16:08 | 193 views
Internasional
Jepang Bantu Indonesia Pulihkan Palu Pasca Tsunami
 
 
 
 
 
 
Top